Kamis, 25 Oktober 2018

Weekend di Grand Tjokro Premier Bandung

Halo, Assalamualaikum. Sesuai janji aku akan tulis review tentang Grand Tjokro Premiere Hotel Bandung. Sebelumnya mohon maaf nih, yang nulis bukan travel blogger atau hotel reviewer, cuma emak-emak yang lagi diajak liburan aja jadi ya sekedarnya yak :)


Kami sekeluarga menuju Bandung hari Sabtu pagi, sampai di Bandung kira-kira jam makan siang jadi mampir cari makan dulu baru menuju hotel.

Kondisi hotel saat kami sampai terbilang sepi cuma ada beberapa mobil yang masuk dan di bagian reseptionis terlihat kosong. Alhasil proses check in 2 kamar dilakukan sangat cepat. Sementara menunggu Bapak Erdi mencari parkir, Ghaisan main di Playground yang tersedia di pojok Lobby.

(cr : @disstee)

(cr : @disstee)

Untuk kamar dengan rate segitu aku bilang sih standard banget yaa. Aku pesen 2 kamar superior twin, kamar untuk orantuaku ada kursi malas sedang kamarku enggak padahal sama hehe. Trus tipe kamarku tuh ternyata gak ada karpet dong hehe aku gak tau ya tipe kamar mana yang berkarpet karena review orang yang kubaca fotonya pada berkarpet hehe. Ya jadi aja sendal hotel berguna buat kami, cuma kasian anak toddlerku tiap turun lantai teriak dingin lantainya, gak bisa duduk dibawah dia sedangkan anaknya pecicilan. Sama satu lagi, lantai antara kamar dan kamar mandi sejajar, biasanya kan ya kamar mandi lebih rendah gitu nah kalo disini enggak. Tapiiii itu semua keganti sama fasilitas dan suasana hotelnya. Kami memang rencana untuk staycation disana jadi benar-benar memanfaatkan fasilitas hotel yang ada.

Kamar Twin Bed (tapi kasur bisa disatuin)


Ada mini kulkas


Perlengkapan Mandi


TV ukurannya gede


Kopi, teh dan water heater tersedia.



Grand Tjokro ini terdiri dari 2 gedung. Gedung utama dan Gedung utara. Aku dapat kamar di Gedung Utara dan juga fasilitas Rooftop yang ada Kolam Renang, Mini Zoo dll ada di Gedung Utara, jadi gak jauh deh.
Untuk welcome drink kalian bisa ambil di Gedung Utama lt 7. Aku sendiri gak ambil karena mager, taunya pas udah di kamar kalo harus ke gedung sebelah lagi. Kirain teh di Gedung Utara hehe. Tapi berdasar review orang di tempat welcome drink ada fasilitas bermain juga kayak PS, Bilyard, Dart Game dll.



Untuk Rooftopnya JUARA DEH. Ini hotel bener-bener family hotel dan ramah anak banged. Fasilitas di rooftop buanyaaaaaaakkk,
Ghazi dan Kai


Di sudut rooftop, pemandangan kota Bandung


Domba, Sapi, Kuda POny
Domba, Sapi, dan Kuda Pony


Kolam Ikan


Kandang aneka burung, angsa


Hamster



Rabbit Home




Mamam buat hewan



Di tempat beli makanan hewan ada tempat main buat anak juga


Play Sand


Rumput Sintetis


Pool


Play Ground


Kandang Burung



Tangga ke Mini Zoo, letaknya di samping kolam renang.



Gym, free bok! Ada tenis meja juga dan kayaknya tiap pagi ada senam


Bale-bale di rooftop


Grand Tjokro tuh lagi populer dikalangan ibuk-ibuk milenials. Dan hotelnya juga rame sama acara meeting kantor-kantor gitu. Jadi kalo mau main playground di rooftop atau berenang kalo bisa weekdays, kalopun mau weekend aku kemarin sih hari Minggu jam 2 siang masih sepi. Karena cobain hari Sabtu sore ruame pisan, Minggu jam 4an juga ruameee. Tapi ya kalo weekend tuh tiap pagi kolamnya hangat, nah kalo weekdays enggak.


Naaahh 1 lagi yang terdepan dari ini hotel. Sarapannyaaaaaa. Aaaaak buanyaaak jenisnya dan enak-enak. Mau hidangan tradisional sampe barat ada. Dari cuanky, gudeg, lontong sayur, mie ayam, salad, pasta, sushi, dimsum siomay, bakpao, waffle, pancake, es krim, bubur ayam dan tentunya nasi tersedia. 
Terus kalo weekend Kids Breakfast Corner, lucu banget jadi anak-anak bisa milih aneka kue-kue dalam porsi kecil-kecil. Ghaisan aja bolak balik berapa kali.
Pelayanannya juga top, baru duduk aja kita udah ditawarin minum teh atau kopi. Dan kalo ada piring kosong di.meja langsung mereka ijin buat diangkat.
Oiya kalo weekend jam sarapan dibagi dua, 6-9 dan 9.15-10 krn biar gak full katanya sih. Saranku ambil jam pagi krn lebih lama dan datang sekitar jam setengah 7an biar bisa dpt meja gak nunggu gitu hehe.
Untuk nambah orang bayarnya 175rb/orang ya. Maapkeun makanan dan kondisi sarapan gak aku foto, riweuh bawa hp karena fokus mau nyicip semua hahaha akumah gitu gak mau rugi orangnya kalo sarapan di hotel apalagi menu banyak dan beragam :p




Sekiaan cuap-cuap aku, aku rekomendasiin sih kalo punya toddler buat nginep disini. Stafnya juga ramah-ramah kok, karena pas hari minggu aku pulang dari Lembang masuk kamar bau rokok padahal kamarku bukan utk merokok, lapor ke staf dan langsung dibersiin ulang plus lapor kalo belum dpt handuk eh sampe 3x staff ke kamar buat kasih handuk :3

Untuk rate sekitar 700an++ yg superior twin ya. Aku pesen di websitenya langsung karena udah survey ke mana-mana paling murah ya pesen langsung di web plus kalo kalian mau nginep bulan oktober-november ini jgn lupa masukin kode : sashospitality utk dapat diskon 10%, lumayan kan.


Enjoy your staycation at Grand Tjokro Hotel !



(Psst, ini honest review bukan endorse, akumah siapa gitu gak bakal di endorse haha)

Selasa, 25 September 2018

Officially 27

Alhamdulillah i'm officially 27 🤘

Emang kenapa sih 27 tahun? Ada yang spesial?
Ya gak ada, lo kira martabak spesial 3 telor bebek 👻

Udah mulai dari tahun 2016, kami memang tidak pernah merayakan yang namanya ulang tahun, hari lahir, milad endebray endebray. Kenapa? Ya karena udah tau hadistnya kalo itu HARAM 🤘

Jadi hari lahir ya terlewat begitu saja, malah kadang kami berdua lupa. Kalo Bapak Erdi tuh inget karena gue selalu minta traktiran makan enak di hari lahir dia atau gue (iya gak mau rugi gue mah)

27 tahun ada apa sih? Apa aja yang udah tercapai? Apa aja yang belum tercapai?

Kita rinci satu per satu gak abis-abis sih nanti. Namanya manusia kan, manusiawi banget punya banyak keinginan.

Bersyukur Alhamdulillah Allah SWT masih memberikan kesempatan gue menikmati hidup di bumiNya sampai umur 27th ini.
Udah banyak nikmatNya yang gue rasain sampai saat ini. Banyak kemudahan yang Allah SWT berikan di kehidupan gue, pun kesulitan yang gue yakini itu sebagai ujian hidup gue.

27 tahun gue udah berstatus istri, ibu dari 2 anak laki-laki. Yang mana masih banyak diluar sana di umurnya yang segini belum diketemukan dengan jodohnya, atau belum diberikan rezeki anak. Bersyukurlah kalian!

Target hidup gue memang, umur 25 tahun gue nikah. Alhamdulillah Allah SWT percepat, umur 24th udah menikah dan umur 25th udah jadi ibu anak 1.
Dan di umur 27th ini udah nambah gelarnya jadi ibu anak 2. Walau itu diluar rencana, tapi Allah SWT baik hati sekali sama gue, dikasih rezeki anak kedua secepat itu. Yang awalnya gue kaget untuk menerima itu, yang terbayang apakah gue sanggup memegang amanahNya itu, yang kalo diceritain bisa satu post sendiri. Doain gak males ya, nanti gue ceritain :p

Target lainnya, mau ngurus anak sendiri. Alhamdulillah tercapai, tanpa harus adu tegang sama Bapak Erdi, tanpa galau ngelepas karir. Semua ikhlas dilakuin karena memang sudah berniat. (Pembahasan tentang IRT sudah pernah di post)

Target liburan keluarga, pulang kampung kalo Lebaran (karena ini sebelum nikah gak punya kampung), tinggal terpisah dari orangtua/mertua semua sudah tercapai, Alhamdulillah.

Target kami selanjutnya, mau berkunjung ke Rumah Allah sekeluarga, sama anak-anak kami.

Target gue pribadi, berani bawa mobil ke jalan besar. Agar supaya mimpi gue nganter sendiri anak ke sekolahnya tercapai hehe. Trus mau lebih fokus ibadah, bisa tepat waktu, ibadah sunnah dijalankan. Mungkin nanti kalo bayi ini sudah beranjak menuju batita mamaknya bisa fokus kesitu. Dan semoga mamak ini diberikan kesabaran yang luaaass selalu agar gak gampang naik sasak 👻

Dah ah, doa terbaik untuk kalian semua pembaca blogku (kalo masih ada yang baca).

Ingat, semakin bertambah angka umurmu, semakin berkurang jatah hidupmu di dunia ini.

Selasa, 04 September 2018

Rindu Fangirling?

Jawabannya, ya rinduuuuu~

Tapi udah, cukup sampai disitu jawabannya. Cukup hanya RINDU gak lebih.

Kenapa? Karena sesuai dengan quote yang pernah gue baca di Wattpad.

"Nggak cowok, nggak cewek pasti bakal ngerasa -masa bebasnya- abis kalo udah nikah. Udah gak bisa pulang tengah malem lagi, udah gak bisa pergi main-main lagi tanpa harus peduli yg di rumah, udah gak bisa pergi jauh seenaknya. Tapi yaudah gitu, gue udah merasa cukup mainnya, gue merasa gue udah siap masuk ke dalam level baru kehidupan."

Ya itu, cukup. Gue udah cukup puas menikmati masa-masa fangirling, sampe ngejar Mas Song ke Spore, cegat 2PM, anak2 SM di Bandara pas mereka mau pulang ke Korea. Masa-masa nonton konser 2PM, nonton Arsenal sampe tengah malam walau pulang teteup di jemput Papa. Gue udah merasa cukup travelling, ngikut Mama dinas sana sini. Gue udah cukup hangout sama temen-temen (kalo ini karena pada dasarnya gue bukan anak nongkrong).

Jadi ya gue memutuskan nikah karena memang udah siap melepas itu semua. Udah tau kalo di level baru kehidupan gue bakal susah ngelakuin itu semua lagi, karena akan ada tanggung jawab baru yang harus gue jaga.

Dibilang nyesel gak nikah cepet, gak bisa fangirling-an lagi. Ya ngga juga sih. Gue masih bisa liat wajah tampan Mas-Mas Korea walau hanya lewat drakor atau variety show. Beruntungnya, suami gak ngelarang selama anak dan rumah terurus.

Jadi, nikah bukan cuma kalian harus siap ninggalin hobi fangirling loh gaes. Suatu saat kalian harus siap menerima hasil kompromi kalian berdua. Ya kayak gue, kami sepakat kalo nanti punya anak, anak-anak kami harus diurus sendiri oleh tangan ibunya. Dan Allah SWT memberikan rezeki itu secepat kilatnya, disaat karir kantoran gue lagi bagus, tapi karena kompromi itu gue harus lepas itu. Sedih? Ya sedih, tapi cuma sebentar. Nyesel? Ya enggak. Karena itu tadi. Gue udah merasa cukup dan siap.

Jadi, mau fangirling-an lagi gak Dis?
Ngaaa loh untuk saat ini, kecuali babang SJK kesini ngadain fanmeet trus bayik-bayik gue udah bisa ditinggal sama Bapaknya, atau nanti mungkin saat CN Blue/2PM comeback 😜

Senin, 27 Agustus 2018

My Precious, Ghazi Adlan

Dia kami beri nama Ghazi Adlan Notowibowo. Dia terlahir berbeda bobotnya dari Abangnya, memilih caranya sendiri untuk keluar dari tempat terhangat. Dia membutuhkan usaha lebih untuk bertemu kami yang mencintainya sedari ia masih sebesar kacang.

39 minggu kami selalu bersama kemanapun itu. 36 jam kami berjuang berdua, melawan kesakitan dan ketakutan, berharap semua doa-doa untuknya dikabulkan oleh Allah Subhanahuwata'ala.

Dia terlahir dengan jerit tangis yang khas. Bergema di sebuah ruangan yg berisi 3 orang spesial yg membantunya melihat dunia. Dia memilih waktu menjelang subuh dan memilih waktu yang tepat untuk bertemu agar supaya Mamanya tidak merasa kesakitan lebih lama lagi.

Dia berbeda, dua anak kami memiliki keunikan masing-masing. Dua anak kami memiliki sifat yang bertentangan. Dua anak kami dengan gayanya masing-masing. Dua anak kami yang akan selalu mendoakan kami selalu.

Terimakasih Nak, untuk segalanya. Berkat Ghazi dan Ghaisan, hidup Mama terasa lebih lengkap, semua waktu Mama terasa lebih berharga sampai-sampai waktu yang mama punya dalam sehari terkadang tidak cukup.

Maafkan Mama jikalau masih belum bisa menjadi panutan kalian. Namun percayalah Nak, Mama selalu dan selalu belajar setiap detiknya.