Selasa, 04 September 2018

Rindu Fangirling?

Jawabannya, ya rinduuuuu~

Tapi udah, cukup sampai disitu jawabannya. Cukup hanya RINDU gak lebih.

Kenapa? Karena sesuai dengan quote yang pernah gue baca di Wattpad.

"Nggak cowok, nggak cewek pasti bakal ngerasa -masa bebasnya- abis kalo udah nikah. Udah gak bisa pulang tengah malem lagi, udah gak bisa pergi main-main lagi tanpa harus peduli yg di rumah, udah gak bisa pergi jauh seenaknya. Tapi yaudah gitu, gue udah merasa cukup mainnya, gue merasa gue udah siap masuk ke dalam level baru kehidupan."

Ya itu, cukup. Gue udah cukup puas menikmati masa-masa fangirling, sampe ngejar Mas Song ke Spore, cegat 2PM, anak2 SM di Bandara pas mereka mau pulang ke Korea. Masa-masa nonton konser 2PM, nonton Arsenal sampe tengah malam walau pulang teteup di jemput Papa. Gue udah merasa cukup travelling, ngikut Mama dinas sana sini. Gue udah cukup hangout sama temen-temen (kalo ini karena pada dasarnya gue bukan anak nongkrong).

Jadi ya gue memutuskan nikah karena memang udah siap melepas itu semua. Udah tau kalo di level baru kehidupan gue bakal susah ngelakuin itu semua lagi, karena akan ada tanggung jawab baru yang harus gue jaga.

Dibilang nyesel gak nikah cepet, gak bisa fangirling-an lagi. Ya ngga juga sih. Gue masih bisa liat wajah tampan Mas-Mas Korea walau hanya lewat drakor atau variety show. Beruntungnya, suami gak ngelarang selama anak dan rumah terurus.

Jadi, nikah bukan cuma kalian harus siap ninggalin hobi fangirling loh gaes. Suatu saat kalian harus siap menerima hasil kompromi kalian berdua. Ya kayak gue, kami sepakat kalo nanti punya anak, anak-anak kami harus diurus sendiri oleh tangan ibunya. Dan Allah SWT memberikan rezeki itu secepat kilatnya, disaat karir kantoran gue lagi bagus, tapi karena kompromi itu gue harus lepas itu. Sedih? Ya sedih, tapi cuma sebentar. Nyesel? Ya enggak. Karena itu tadi. Gue udah merasa cukup dan siap.

Jadi, mau fangirling-an lagi gak Dis?
Ngaaa loh untuk saat ini, kecuali babang SJK kesini ngadain fanmeet trus bayik-bayik gue udah bisa ditinggal sama Bapaknya, atau nanti mungkin saat CN Blue/2PM comeback 😜

Senin, 27 Agustus 2018

My Precious, Ghazi Adlan

Dia kami beri nama Ghazi Adlan Notowibowo. Dia terlahir berbeda bobotnya dari Abangnya, memilih caranya sendiri untuk keluar dari tempat terhangat. Dia membutuhkan usaha lebih untuk bertemu kami yang mencintainya sedari ia masih sebesar kacang.

39 minggu kami selalu bersama kemanapun itu. 36 jam kami berjuang berdua, melawan kesakitan dan ketakutan, berharap semua doa-doa untuknya dikabulkan oleh Allah Subhanahuwata'ala.

Dia terlahir dengan jerit tangis yang khas. Bergema di sebuah ruangan yg berisi 3 orang spesial yg membantunya melihat dunia. Dia memilih waktu menjelang subuh dan memilih waktu yang tepat untuk bertemu agar supaya Mamanya tidak merasa kesakitan lebih lama lagi.

Dia berbeda, dua anak kami memiliki keunikan masing-masing. Dua anak kami memiliki sifat yang bertentangan. Dua anak kami dengan gayanya masing-masing. Dua anak kami yang akan selalu mendoakan kami selalu.

Terimakasih Nak, untuk segalanya. Berkat Ghazi dan Ghaisan, hidup Mama terasa lebih lengkap, semua waktu Mama terasa lebih berharga sampai-sampai waktu yang mama punya dalam sehari terkadang tidak cukup.

Maafkan Mama jikalau masih belum bisa menjadi panutan kalian. Namun percayalah Nak, Mama selalu dan selalu belajar setiap detiknya.

Jumat, 24 Agustus 2018

Mama, Main Mobil-Mobil, Truk-Truk Boleh?


Dulu, sebelum anak lahir gak pernah terpikir sama jenis mainan anak-anak zaman milenial sekarang ini. Gak pernah tahu kalo bermain sama anak tuh ada metode-metodenya. Pas anak lahir, masih bayi masih kalem, yaudalah ya kasih mainan mainstream aja.

Karena dulu waktu masih punya anak satu, waktu bermain social media masih banyaaaak, jadilah kan ya iseng scroll sana sini. Trus ketemu tuh hastag #montessoridirumah. Semangatlah ya gue mau ngajak main anak gue dengan metode Montessori itu.

Tapi, eng ing eng, apparatusnya ajegile harganya bok, mulai mundur teratur karena kasian dompet udah mau nangis. Terus nemu alternatif main ala Montessori dengan kearifan lokal, dimana gak harus pakai apparatusnya itu. Dimulai dari sensory play and messy play, gue ajak anak gue main beras sama makaroni, yang mana tujuannya melatih indra perabanya dsb dsb. Tujuannya tercapai? Ya nggaaa, cuma berapa menit trus tuh baki ditebalikin sama anak gue, masih berbesar hati, gak apa ini namanya messy play.

Trus anak gue udah makin gede, gue tetep kekeuh mau coba mainan edukasi lainnya. Sebagai seorang ibu semangat dong beli alat tempurnya selama masih masuk akal harganya. Atau alat dan bahannya masih bisa disiapin sendiri di rumah.

Seperti ini, menempel kapas di gambar domba. Ekspektasi, doi anteng main kapas sama lem. Realita, emaknya yg ngasih lem ke kapas, doi tinggal nempelin aja. Trus diajak untuk mewarnai kapas tersebut, lama-lama yg diwarnai gambar domba yang belum ada bulunya. Bertahan berjam-jam? Ngga, cuma 10 menit saja.

http://instagram.com/disstee


Lalu gue coba pakai pompom, alat main mainstream. Gue suruh dong pisahin pompom sesuai warna, oke bisa mungkin karena dasarnya anak gue udah kenal lumayan warna jadi berhasil deh misi gue. Lalu setelah itu? Yauda ditinggalin tuh pompom, kegampangan menurut dia.


http://instagram.com/disstee

Sejauh ini mainan ala-ala milenial yang lumayan dia suka itu yang berjenis nempel-nempel dot stiker. Banyak macam permainannya, tapi ya itu dasar anak gue mah ya gak bisa anteng main gituan, ujung-ujungnya dot stiker itu dia tempelin ke semua mobil-mobilan dia sampe tempat minum dia ditempelin.

Jadi, gimana Bu mainan favorit anaknya apa tuh? Mobil-mobilan, dari ukuran kecil sampai besar, dari segala macam jenis ada berbagai macam truk, sampai ke land rover ada. Dan satu lagi, lego-legoan atau blocks atau balok mainstream itu loh. Kalo udah itu yang dia mainin, dijamin anteng berjam-jam dengan hasil akhir rumah yang tidak berbentuk.

Kesimpulan gue, ya gak apa sih ngikutin tren, cuma ada mainan yang memang gak cocok sama tipe anak tertentu, jangan dipaksa demi konten atuh, gak apa cuma sekedar ngenalin kulitnya doang mah yang penting si anak bahagia.

Dengan ini gue nyatakan, lelah Bu kalo semua konten kita ikutin. Toh nyatanya anak kita beda sama anak mommygram yang kita liat (dan mau kita tiru). Salam #modyarhood :p



PS : Tiap abis main edukasi, anak gue akan menatap dengan senyumnya "Mama, au ain obil-obil, tuk-tuk, books, oleeh?"


Selasa, 18 Oktober 2016

IRT tanpa ART

Jadi IRT tanpa ART itu super loh. Karena semua dikerjain sendiri, termasuk ngemong bayi.

Iya, gue termasuk ke dalam golongan IRT tanpa ART. Walaupun masih tinggal di rumah orangtua, namun sehari-hari gue tetap berdua aja sama Ghaisan karena orangtua masih kerja, adek juga kerja, suami ya pasti dong kerja.

Rutinitas sehari-hari gimana? Ya jangan ditanya lah itumah. Kalo disaat orang lain bisa beberes rumah kala anak tidur gue gak bisa. Kalo disaat yang lain bisa me time kala anak tidur gue gak bisa. Karena anak ini anak ajaib yang gak bisa lepas dari Mamanya.

Ghaisan itu kalo tidur harus ditemenin sama mamanya plus dia kalo tidur pasti nyari nenen. Padahal kalo udah nyenyak, ya jatohnya ngempeng. Jadi, kalo dia tidur ya mending gue ikutan tidur, istirahatin badan dan mata, atau kalo udah merasa cukup gue menghibur diri dari hp jadul ini ehe.

Lah trus beberes rumah gimana? Makan, mandi, sholat?

Makan ya. Gue makan ya kalo Ghaisan makan. Kalo lagi kelaperan dan dia belum laper ya gue makan duluan, dia di dudukin di booster seat atau sekarang dia main di baby walkernya. Selesai gue makan, gantian gue suapin dia. Kalo lagi makan bareng, ya gue tinggal dudukin dia di booster seat trus gantian suapin dia dan suapin diri sendiri. Karena makin gede anak makin pengen apa yang dimakan orangtuanya loh. Dan makin gede anak makin gak mau merasa gak bebas. Jadi kadang dia maunya makan sambil lesehan dibawah dimana dia bisa bergerak kesana kemari hi.

Sholat? Tiap mau sholat, dulu sih masih bisa diletak di kasur. Sekarang yawis letakin di baby walker, geret ke kamar, kasih mainan dan gue bisa sholat di pojokan yang areanya gak bisa dimasukin sama walker ahaha.

Mandi? Gue selalu mandi setelah mandiin Ghaisan. Ghaisan mandi pagi sekitar jam 7-7.30, abis dia mandi lagi-lagi gue taro dia di booster seat atau baby walker. Mandi tanpa tutup pintu dan biarkan dia menikmati pemandangan di depannya (cara ini jg berlaku kalo poopy)

Beberes rumah itu dikerjain ya sambil Ghaisan main. Abis makan siang, dia belum mau tidur gue bisa nyetrika dan dia di dudukin di booster seat. Atau nyapu ngepel dia di baby walker, jadi sambil main kejar2an. Nyuci piring waktunya sore. Abis dia mandi sore sekitar jam 4an, letak di walker dan gue nyuci piring sambil ngawasin, kadang malah dia ikut nangkring di dapur juga.

Kalo nyuci Ghaisan gue gendong karena letak mesin cuci di lantai atas.

Masak? Ini yg masih jd pr ehe. Karena masih tinggal di rumah orang tua, masak kalo mama udah pulang. Karena masak gak bisa sebentar. Kalo masak makanan ghaisan biasa gue prepare dari malam abis dia lelap tidur. Ngebubur dari malam buat stok 2-3 hari. Lauknya baru pagi-pagi. Karena gue bangun jam 4 subuh utk masak bekal papanya Ghaisan.

Capek? Pastiiiiii. Tapi dinikmati aja karena ada pelipur lara yang selalu bikin capek ilang. Kalo capek banget ya gue tidur ditiap ghaisan tidur (ghaisan sehari bisa tidur 4x loh hehe)